Tuesday, August 22, 2017

Jeda dan Kopi

Buku, kopi, dan sepeda bisa jadi adalah kawan sehari-hari saya menghadapi hidup di Jakarta sebagai orang kantoran kelas menengah ngehe yang benci kemacetan tapi ga mau mengandalkan transportasi masal untuk urusan komuter. Dan sesungguhnya dalam imaji melankoli saya masih merindukan bintang, langit malam, dan kamu. Rindu ini semakin berkarat karena langit malam Jakarta begitu jelek dan udah gitu kamu mungkin tidak ada di sini.

Buku, baik untuk dibaca maupun ditulis, adalah tempat menuangkan unek-unik sekaligus menyesap kesegaran bagi seorang mahasiswa paruh waktu yang masih single sampai waktu yang tak tentu. Jadi, kamu sebenarnya belum terdifinisi, atau saya belum seberani itu merasa kamulah dia.